negaraku

Fish

Rabu, 17 Agustus 2011

Selamat Tinggal Program Naturalisasi

Seperti yang diungkapkan oleh Sekjen PSSI, Tri Goestoro, induk organisasi sepakbola tertinggi tanah air itu tidak akan melanjutkan program naturalisasi yang sebelumnya dijalankan pengurus lama.

"Saat ini sudah dua ada pemain naturalisasi yang bergabung dengan Timnas U23 dan masih ada beberapa pemain lagi yang menunggu disahkan oleh Menkumham," papar Tri Goestoro saat ditanya INILAH.COM dikantor PSSI, Senayan.

"Tapi setelah itu akan dihentikan dulu. Kasihankan nanti (pemain lokal) tidak dapat kesempatan," jelasnya.

Saat ini sudah ada tiga pemain naturalisasi yang sudah resmi mendapatkan paspor Indonesia yaitu Christian Gonzales, Diego Michiels, Ruben Wuarbanaran, lalu masih ada enam pemain lagi yang sudah mengantri yaitu Stefano Lilipaly, John Van Beukering, Sergio van Dijk, Joey Suk, Tonny Cussel, dan dua pemain yang saat ini bermain di Indonesia Super League (ISL), Victor Igbonefo (Persipura/Nigeria) dan Greg Nwokolo (Persija/ Nigeria).

Tetapi, ketika ditanya apakah masuknya para pemain naturalisasi kedalam seleksi timnas akan membuat pemain lokal terhimpit, Tri Goestoro pun langsung memberikan penjelasan.

"Yah mereka bisa saja masuk seleksi, tapi belum tentu langsung masuk tim. Itu tergantung keputusan pelatih," tutur pria berkacamata itu.

Program naturalisasi memang memberikan angin segar kedalam timnas setelah penampilan ciamik Christian Gonzales selama berseragam 'Garuda' di Piala AFF dan Pra-Piala Dunia lalu, namun program itu pastinya membuat para nama lokal lebih sulit untuk menembus tim utama.

Tapi pernyataan PSSI yang akan menghentikan 'program prestasi instan' itu tentu kembali memberikan motivasi buat para pemain dalam negeri untuk berusaha lebih baik lagi dan mencuri perhatian pelatih.

Sergio Van Dijk Yakin Masuk Skuad Timnas Senior

Striker Adelaide United Sergio van Dijk menyimpan keyakinan dirinya bisa memperkuat Indonesia pada putaran tiga Pra Piala Dunia 2014 zona Asia.

Proses naturalisasi Van Dijk sedang berjalan, dan telah mendapat persetujuan dari DPR-RI. Setelah mendapat keputusan dari presiden Susilo Bambang Yudhoyono, selanjutnya berkas naturalisasi dilimpahkan kepada menteri hukum dan hak asasi manusia (Menkumham)."Federasi sepakbola Indonesia (PSSI) telah memberitahu paspor saya hampir selesai. Ini serius," ujar Van Dijk dilansir Adelaide Now.

"Sebelum akhir bulan saya sudah harus punya itu (paspor)."

"Saya melihat nama saya di Twitter, dan setiap hari masyarakat Indonesia membicarakan saya akan menjadi pemain tim nasional."

"Orang-orang di Indonesia juga menginformasikan kepada saya mengenai pemberitaan dan apa yang disebutkan tentang kewarganegaraan."

Sergio juga mengungkapkan kaitannya dengan Wim Rijsbergen yang kini menjadi pelatih kepala timnas senior Indonesia. Rijsbergen merupakan pelatih pertama Sergio ketika ia berkiprah di sepakbola profesional. Namun saat itu Sergio masih berusia 14 tahun ketika Rijsbergen menangani FC Groningen pada 1997-1998. Kabarnya, Rijsbergen ingin memasukkan Van Dijk ke dalam skuad Merah Putih.

"Rijsbergen menjadi pelatih tim inti Groningen tapi waktu itu saya masih berusia 14 tahun di salah satu tim junior. Saya tidak kenal dengan Wim, tapi tahu siapa orangnya, dan agen saya kenal dia," ungkap Sergio kepada GOAL.com Indonesia.

"Pelatih Belanda, itu mungkin sangat baik buat saya."

Sabtu, 07 Mei 2011

Leroy Resodihardjo Gabung Almere City

Salah satu pemain keturunan Indonesia, Leroy Resodihardjo, dipinjamkan ADO Den Haag ke Almere City, demikian RNW.

Resodihardjo belum dipercaya pelatih John van den Brom mendapat kesempatan bermain di tim inti ADO sepanjang musim ini. Di Eredivisie, ADO adalah tim kejutan yang sedang bertengger di posisi kedelapan klasemen dan mengincar tiket play-off Liga Europa musim depan.

Untuk menambah jam terbang, pemain berdarah Indonesia ini pun dipinjamkan hingga akhir musim ke klub divisi dua, Almere.

Resodihardjo memulai karier di klub amatir Scheveningen. Musim 2007/08, pemain 23 tahun ini mencatat debut di Eredivisie dan diturunkan pelatih kelahiran Surabaya, Andre Wetzel, sebanyak 18 kali.

Pada 2009, nama Resodihardjo, bersama Jhon van Beukering dan Jason Oost, mulai dikenal penggemar sepakbola tanah air tatkala menjadi salah satu pemain keturunan yang berpeluang membela timnas Indonesia.

Ayah Resodihardjo memang berasal dari Indonesia sehingga tidak menutup kemungkinan Leroy membela tanah leluhurnya.

leroy resodihardjo

Informasi Pribadi
Nama lengkap Leroy Gerald Resodihardjo
Tanggal kelahiran 4 Maret 1987 (umur 24)
Tempat kelahiran Leidschendam, Belanda
Tinggi 1.84 m (6 ft 0 in)
Posisi bermain Gelandang
Informasi klub
Klub saat ini ADO Den Haag
Nomor 24
Karier junior
1994–2005
2005–2007
2007–2008 DSO
Scheveningen
ADO Den Haag
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)†
2008– ADO Den Haag 19 (1)
Pada musim panas tahun 2008, Resodihardjo pindah dari klub amatir SVV Scheveningen ke klub Den Haag. Meskipun awalnya terikat sebagai pemain amatir, namun setelah berbagai pertandingan yang mengesankan pelatih André Wetzel kepadanya, sang gelandang dikontrak untuk 3 tahun.[1] Ia membuat debut pada tanggal 31 Agustus 2008 pada pertandingan yang klubnya menang 5-2 melawan Sparta Rotterdam. Setelah 81 menit, ia digantikan untuk Bogdan Milić.

Kamis, 17 Februari 2011

Remaja Belanda Ingin Berkarier Di Indonesia

Remaja Belanda berusia 17 tahun, Rishi Salmah, tertarik melanjutkan karier sepakbola di Indonesia.

Indonesia adalah negara asal ibu Rishi, sedangkan ayahnya memiliki garis keturunan Pakistan-Inggris. Keputusan Rishi melanjutkan karier di Indonesia dilandasi keputusan sang ayahanda yang akan membuka usaha di Singapura. Sementara, Rishi bersama sang ibu akan tinggal di Jakarta untuk seterusnya.

"Saya ingin sekali bermain untuk timnas Indonesia U-19," ujar Rishi kepada RNW.

"Kalau Irfan Bachdim bisa memperkuat timnas Indonesia, berarti saya juga bisa."

Di Belanda, Rishi bermain di klub amatir asal Amsterdam, SC Buitenveldert, dan berlaga di kompetisi B1 atau setara usia 17 hingga 19 tahun. Selama setengah musim yang sudah berjalan, striker setinggi 182 cm ini mampu menyarangkan 15 gol.

"Saya sudah bermain sepakbola 11 tahun dan beberapa kali ditawari main di klub besar seperti HFC Haarlem, tapi terganjal sekolah dan juga sempat cedera," sambungnya.

Keputusan meninggalkan Belanda turut disayangkan pelatih Rishi di Buitenveldert, Rene Blokland, karena artinya sang pemain melepaskan peluang mendapat ilmu sepakbola yang bagus. Meski bukan klub top, Buitenveldert kerap mendapat pelatihan sepakbola dari pemain Ajax Amsterdam, misalnya. Apalagi Buitenveldert juga dikenal oleh AC Milan karena salah satu pelatihnya, Harvey Esajas, pernah membela salah satu klub top Italia itu.

"Memang kalau melihat kesempatan itu, sayang meninggalkan Belanda. Tapi secara batin saya kurang nyaman jika berada jauh dari orangtua," kata Rishi mengungkapkan alasan.

Ibu Rishi, Nadia Salmah, memberikan kesempatan bagi putranya melanjutkan karier sepakbola di Indonesia dengan satu syarat, "harus tetap mengutamakan sekolah."

Setidaknya proses Rishi beradaptasi dengan Jakarta dapat dibantu sebagian besar keluarga yang tinggal di ibukota. Terlebih, striker muda ini cukup fasih berbahasa Indonesia karena pernah tinggal enam bulan di tanah air selama 2008 lalu.

Jumat, 11 Februari 2011

Charles Dissels Harus Dipantau

Di tengah maraknya pemain keturunan Indonesia yang meramaikan sepakbola tanah air, masih ada nama-nama yang belum terpantau. Seperti kakak beradik Yael dan Yentl Maetubun, kini ada pula nama penyerang FC Volendam, Charles Dissels.

Dissels adalah pemain kelahiran 12 Desember 1984 yang dibesarkan akademi Volendam dan pernah membela Sparta Rotterdam pada rentang 2007 hingga 2010. Dalam tubuh pemain berambut rasta ini mengalir darah campuran Suriname dan Maluku dari ayah dan ibunya.

Menurut RNW, Dissels kini membela Volendam dan kontraknya segera berakhir musim panas nanti sehingga bisa menjadi salah satu alternatif jika klub Indonesia tertarik merekrutnya.

Dissels pandai bermain sebagai sayap dan penyerang yang memiliki daya gedor mumpuni. RNW merangkum rekaman video penampilan Dissels seperti ketika dia menciptakan gol cerdik ke gawang FC Den Bosch.

Selasa, 08 Februari 2011

Diego Michiels hanya tinggal mengurus paspor Indonesia saja.

Pemain Timnas Indonesia U-23 berdarah Indonesia - Belanda, Diego Michiels, akan segera menjadi Warga negara Indonesia (WNI) pada tanggal 1 Maret 2011 nanti. Hal terseut terungkap setelah Iman Arif, Deputi Bidang Teknik Badan Tim Nasional, menyatakan bahwa proses Naturalisasi Diego berjalan lancar.

Menurut Iman Arif, saat ini Diego hanya perlu mengurus paspor Indonesia untuknya. Apabila Diego telah mendapat paspor tersebut maka secara resmi dia telah menjadi WNI.

Diego yang telah setuju mengikuti pelatnas jangka panjang tersebut, diharapkan dapat memperkuat Indonesia pada laga Pra-Olimpiade di laga kedua menghadapi Turkmenistan pada tanggal 9 maret 2011.

Selain Diego, pemain naturalisasi yang diharapkan dapat memperkuat Timnas adalah Ruben Wuarbanaran, saat ini pemain asal SC Den Bosch tersebut telah bergabung dengan Timnas U-23, namun sayang Ruben belum dapat latihan bersama rekan-rekannya karena sedang dibekap cedera.